Home » Kumpulan Kata-Kata » Pepatah Petitih Minangkabau
January 12th, 2013 Kumpulan Kata-Kata 0 Comments

Pepatah Minangkabau – Pada kesempatan kali ini andalanku akan menulis artikel Pepatah Petitih Minangkabau untuk sobat semua. Pepatah Petitih Minangkabau ini adalah kumpulan dari Pepatah Minangkabau pada tahun 2013 ini.

Pepatah Petitih Minangkabau

Bagi sobat yang suka mengkoleksi Pepatah Petitih Minangkabau, silahkan sobat lihat dan baca Kumpulan Pepatah Petitih Minangkabau beserta artinya yang akan andalanku tuliskan dibawah ini.

Kumpulan Pepatah Minangkabau 2013

Anak ikan dimakan ikan, gadang ditabek anak tenggiri. Ameh bukan perakpun bukan, budi saketek rang haragoi.
Artinya: Hubungan yang erat sesama manusia bukan karena emas dan perak, tetapi lebih diikat budi yang baik.

Anjalai tumbuah dimunggu, sugi sugi dirumpun padi. Supayo pandai rajin baguru, supayo tinggi naikan budi.
Artinya: Pengetahuan hanya didapat dengan berguru, kemulian hanya didapat dengan budi yang tinggi.

Tarandam randam indak basah, tarapuang apuang indak hanyuik.
Artinya: Suatu persoalan yang tidak didudukan dan pelaksanaannya dilalaikan.

Anak-anak kato manggaduah, sabab manuruik sakandak hati, kabuik tarang hujanlah taduah, nan hilang patuik dicari.
Artinya: Sekarang suasana telah baik, keadaan telah pulih, sudah waktunya menyempurnakan kehidupan.

Atah taserak dinan kalam, intan tasisiah dalam lunau, inyo tabang uleklah tingga, nak umpamo langgau hijau.
Artinya: Seseorang yang menceraikan istrinya yang sedang hamil, adalah perbuatan tidak baik.

Baguru kapadang data, dapek ruso baling kaki, baguru kapalang aja, nan bak bungo kambang tak jadi.
Artinya: Suatu pengetahuan yang tanggung dipelajari tidak lengkap dan cukup, kurang bisa dimanfaatkan.

Bak balam talampau jinak, gilo ma-angguak-anguak tabuang aia, gilo mancotok kili-kili.
Artinya: Seseorang yang sifatnya terlalu cepat mempercayai orang lain, tanpa mengetahui sifat orang lain tersebut.

Barakyat dulu mangko barajo, jikok panghulu bakamanakan. Kalau duduak jo nan tuo pandai nan usah dipanggakkan.
Artinya: Sewaktu duduk bersama orang tua, baiak orang tua umurnya dari kita, janganlah membanggakan kepandaian kita sendiri.

Baulemu kapalang aja, bakapandaian sabatang rokok.
Artinya: Seseorang yang tidak lengkap pengetahuan dalam mengerjakan sesuatu, atau kurang pengetahuannya.

Bunyi kecek marandang kacang, bunyi muluik mambaka buluah.
Artinya: Seseorang yang besar bicara tetapi tidak ada memberi hasil.

Cadiak jan bambuang kawan, gapuak nan usah mambuang lamak, tukang nan tidak mambuang kayu.
Artinya: Dalam pergaulan hendaklah bisa mempergunakan semua orang, jangan dengan jalan bertindak sendiri, walaupun cukup mempunyai kecerdasan.

Condong jan kamari rabah, luruih manantang barieh Adat.
Artinya: Didalam pergaulan hendaklah mempunyai pendirian yang kokoh, dan selalu dijalan yang benar.

Dek ribuik rabahlah padi, dicupak datuak tumangguang, hiduik kalau tidak babudi, duduak tagak kamari tangguang.
Artinya: Seseorang yang tidak berbudi pekerti yang baik maka hidupnya dalam masyarakat serba susah dan sukar mendapat teman.

Dimano bumi dipijak, disinan langik dijunjuang, dimano sumua dikali disinan aia disauak, dimano nagari diunyi disinan Adat dipakai.
Artinya: Ajaran Adat Minangkabau dapat diamalkan dimana saja, asal pandai menyesuaikan diri dengan masyarakat yang kita gauli.

Didalam luhak nan tigo, untuak padoman dalam hiduik, kato kiasan didalamnyo, indaklah paham kok indak dirunuik.
Artinya: Ajaran Adat Minangkabau banyak mengandung kiasan dan perumpamaan, tidaklah dapat dipahami kalau tidak benar didalami.

Elok nagari dek panghulu, elok tapian dek nan mudo, elok masajik dek tuanku, elok rumah dek bundo kanduang.
Artinya: Baik suatu negari karena pimpinannya, begitupun Masjid, tepian karena pemuda pemudi yang tinggi budinya.

Jikok panghulu bakamanakan, maanjuang maninggikan. Pandai nan usah dilagakkan manjadi takabua kasudahannyo.
Artinya: Pengetahuan dan kepintaran jangan dibanggakan karena mengakibat hati menjadi takbur jadinya.

Katiko taimpik nak diateh, katiko takuruang nak dilua, bajalan baduo nak ditangah bajalan surang nak dahulu.
Artinya: Pepatah ini mengandung arti: bagaimana sulitnya memimpin masyarakat yang jiwanya sangat kritis dan koreksi.

Kaduo kato mufakat, sakato urang kasadonyo, elok sapahan sahakikat, santoso kito salamonyo.
Artinya: Satu pendapat dan satu gerak, satu tujuan akan melahirkan kesentosaan dan kebahagiaan dalam masyarakat.

Bagaimana menurut sobat denganĀ Pepatah Petitih Minangkabau diatas, jangan lupa beri komentarnya ya dan bagikan juga ke Google Plus, Twitter dan Facebook. Terima kasih!!!.

Pepatah Petitih Minangkabau

Reviewed by Sunarso Wijaya on
Rating: 4
ada diskon

Leave a Reply to this Post


8 − = 2

Advertiser
Advertiser
Advertiser
Site Info
W3 Directory - the World Wide Web Directory
beli facebook like